Sizitizimazi

Sizitizimazi

Bu auditor kini kembali hadir di tengah hiruk pikuk audit akhir tahun.. *tsaah *gaya beud hahaha… Mumpung ini lagi nunggu data-data klien, aku sempatkan untuk nge-post tentang awal mula dunia per-audit-an, semoga bermanfaat. Hehe.

Akhir-akhir ini lumayan banyak yg nge-email aku, rata-rata nanya dan minta saran karena mereka lagi apply di KAP. Berhubung kalo akhir tahun gini adalah musimnya kami banting tulang (kadang banting data juga haha), jadi mohon maaf kalo ada yg tak terbalas maupun yg telat kujawab. Untuk meminimalisrnya, aku buat deh pertanyaan-pertanyaan yg biasanya diajukan para calon auditor muda berbakat Indonesia. (ihiiir). Stay tune, here they are..

Pertanyaan pertama. Hal yang paling banyak (bingit) ditanya biasanya “Apa saja yg diujikan saat tes masuk KAP?” Nah lohh.. Padahal aku sendiri juga belum pernah jadi penyelenggara. Aku juga sering kok merasakan pahit getirnya penolakan (aiiih, curhat..). Tapi penolakan demi penolakan itulah yg membuatku belajar dan tau, oooh gitu toh yg namanya tes masuk. Hehehe. Tes masuk KAP itu gak bisa disama-ratakan, ada yang susaaah dan ada yg malah gak pake tes masuk hehe. Semua itu tergantung, sebesar apa kantor yg akan kamu apply. Kalo sekelas big-4, yang jumlah auditornya bisa ratusan, gajinya waah, kantornya mentereng dan kliennya gede, yaaa wajar aja kalo soalnya susah bingits dan saingannya otak encer hoki tokcer… Bagi yang merasa pintar dan hoki bisa dicoba searching aja di google, cara applynya bisa lewat website kok. Aku dulu apply, tapi bahkan untuk kepanggil buat tes awal saja aku gagal. Agak gak terima sih, kan IP aku lumayan padahal (pameerr hahaha), tapi mungkin gak hoki yasudahlah hehe. Kalo kata temenku yg ikut tesnya, tesnya ada tentang akunting, tentang pajak dan tentang audit, dalam bahasa inggris. Standar sih yaa, tes di kap menengah pun begitu kok. Tapi mungkin tingkat kesulitan soal lebih tinggi dan kepintaran+hoki pesaing lah yang lumayan bikin jatuh kalo apply disana. Hehe.

“Terus mbak, apa dong yang musti dipelajari dari akunting, pajak & audit? Masak semuanya?” Laaah, memang iya.. Bukan nakutin sih, tapi saat kamu dapat soal yang sebenernya mudah dan kamu gak bisa jawab, kamu pasti nyesel kenapa dulu gak belajar bener-bener pas kuliah.

Saran aku yg pertama, buka-buka lagi lah itu buku kuliahnya, minimal baca summary per bab dan kerjakan satu soal essay tersulit per-bab. Toh kalo emang paham dan gak keluar di soal, tetep bermanfaat kok buat kamu nantinya. Yaa siapa tau aja nemu kasus begitu di klien nanti hehe.

Kedua, pastikan kamu paham minimal dasar-dasarnya lah. Untuk akunting yaa minimal tau jurnal lah, juga dasar laporan keuangan. Jangan ngaku anak akuntansi kalo masih gak bisa bedakan laporan posisi keuangan dengan laporan laba rugi. Haha. Untuk audit, yaa minimal paham prosedur audit karena klo sudah paham pas kamu ditanya tentang prosedur audit akun apapun kamu ngerti musti jawab gimana. Untuk perpajakan, minimal tau jenis-jenis pajak beserta tarifnya. Syukur kalo paham perhitungannya.

Ketiga, jangan gugup dan minder. Kadang saking gugupnya besok mau tes, semalaman gak tidur gara-gara mau searching tips lolos jadi auditor. Hahay. Terakhir, gak kalah penting nih, jangan lupa berdoa dan minta restu ortu maupun orang-orang terdekat. Beuuh serius amat kayaknya, pake doa dan minta restu segala nih? Yaiyalah, karir gitu loh, berhubungan dengan rezeki yg akan kamu dapat.

Pertanyaan selanjutnya yang sering diajukan para calon auditor nih, “kalo udah keterima, bener-bener baru pertama kali kerja, ntar kerjanya sulit gak sih?”. To be honest, audit itu gak susah kok tapi ya banyaaaak sekali yg harus dikerjakan. Hehehe. Tapi tenang aja, yang namanya audit itu prosedurnya sudah baku, gak mungkin sembarangan, dan mustahil junior dilepas ke klien sendirian tanpa supervisi dari seniornya. So, banyak-banyak aja berdoa bisa dapet senior yg gokil, ramah, mahir berbagi ilmu.

Pertanyaan berikutnya yang gak kalah sering ditanyain, “aku banyak apply nih mbak, kira-kira bagusnya aku ambil yang mana ya?”. Sorry to say yaa adik-adik sekalian, keputusannya sebenernya tetap ditangan kalian. Kalian lah yg mustinya cari tau tentang KAP potensial yang kira-kira kalian mau. Kerja dan berkarir tidaklah se-simple urusan gaji. Ada banyak hal lain yg perlu kamu pertimbangkan, seperti jenjang karir, pengembangan ilmu, kenyamanan lingkungan, rekan kantor yg asik, atasan yg ramah, klien beragam dan menantang, fleksibilitas waktu luang, daaan banyaaak hal lainnya. Jadi jangan kaget kalo ada temanmu yg udah keterima di (misalnya) KAP bergaji gede tapi kemudian memutuskan resign. Yaa. Kerja tidak hanya untuk gaji yaa… Apalagi kalo baru pertama kali kerja, minim pengalaman organisasi, sebenernya digaji minim pun aku tetep bersyukur karena masih dapat ilmu gratis. Hehehe.

Pertanyaan terakhir yg menurut aku sering juga ditanyain nih, “jadi auditor enak gak sih? Capek gak? Lembur terus gak?”. Well… Menurut aku sih yang namanya kerjaan yaa memang gak ada yg enak, kecuali mungkin kerja jadi istrinya orang kaya (wkkkk ngaco). Jadi istrinya orang kaya aja kadang gak enak juga, punya suami yg berpotensi tinggi untuk ke lain hati, wuiiih capek kayaknya. Apalagi jadi auditor, ya gak sih? Intinya tanyakan lagi ke hati sanubari terdalam (ciee), suka gak, passion gak sama kerjaan begini? Kalo aku sih suka banget, and I think this is my passion. Dari semua matakuliah pas masih kuliah dulu, aku paling suka auditing. Dari semua pengalaman kerjaku aku paling suka jadi auditor. Dari semua lowongan yang datang padaku, yg menarik dimataku Cuma auditor. (aiiih matiiii, kayak orang mabok cinta jadinya wkkkkk). Menurutku, kurang keren apa coba jadi pemeriksa laporan keuangan orang. Orang bisa bikin laporan keuangan yang benar aja jarang, apalagi yang bisa memeriksa, kan keren. (ihiiy). Apalagi klo udah mahir, baru sepintas liat laporan keuangan pun kita bisa tau itu ada yg aneh apa nggak. hehehe. Eh tapi tapi tapi, jangan sampe kalian merasa terbujuk loh yaa oleh bujuk rayu ku tadi. Awas aja kalo marah-marah ke aku karena nyesel udah nyemplung di dunia audit. Keputusan tetap di tangan kalian. Resiko ditanggung pemenang. Hehehe.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *