Cara Membaca Tren dengan Indikator Parabolic SAR

Cara Membaca Tren dengan Indikator Parabolic SAR

Tidak seperti Moving Average yang menampilkan garis-garis sinyal, Parabolic SAR bisa menunjukkan tren sekaligus cara exit dengan titik-titiknya. Bagaimana cara membaca tren dengan indikator Parabolic SAR.

Dalam bertrading, kita akan disuguhkan berbagai kesulitan yang harus dihadapi. Meraih profit sebanyak-banyaknya bukanlah hal yang bisa didapatkan dalam sekejap mata. Sebagai trader, kita perlu tahu cara open posisi yang tepat.

Salah satu cara untuk open posisi yang benar adalah dengan mengikuti arah trend. Bisa menganalisis arah trend merupakan hal yang sangat menguntungkan dan berguna. Namun kenyataannya, banyak trader yang masih terkecoh dan salah perhitungan.

Mereka bisa saja mengatakan trend harga naik lalu memasang posisi buy. Tapi bagaimana jika harga justru anjlok turun? Salah identifikasi pastinya membuat trader rugi dan memengaruhi psikologisnya.

Mengenali trend memang tidak sederhana, tetapi wajib kita pelajari demi suksesnya trading. Pertanyaan paling mendasar dan yang sering ditanyakan: Bagaimana cara membaca trend? Meskipun rumit, kita bisa membaca trend dengan bantuan indikator, salah satunya adalah indikator Parabolic SAR. Namun sebelum itu, mari pahami dulu esensi indikator pengukur trend dan beragam contohnya.

Daftar Isi

Mengenal Indikator Pengukur Trend

Banyak trader amatir yang acap kali menganggap dirinya ahli dan percaya diri melawan arus trend. Padahal, jika mau mengikuti arus tren, mereka bisa menghasilkan lebih banyak uang.

Meskipun Anda bukan seorang trend-following sekali pun, mengetahui arah harga dan sisi pasar yang lebih kuat merupakan skill trading yang penting.

Cara paling mudah untuk menganalisis trend adalah dengan memanfaatkan indikator pengukur trend seperti: Bollinger Bands, ADX (Average Directional Index), dan Ichimoku Kinko Hyo.

Bollinger Bands merupakan salah satu indikator teknikal yang diciptakan oleh John Bollinger. Biasanya, indikator ini digunakan untuk mengukur volatilitas harga pasar dan memperkirakan ke mana arah tren bergerak. Pengukuran tren bisa dilihat melalui pita-pita Bollinger yang mana jika pasar sedang ramai, pita Bollinger akan melebar. Sebaliknya, jika pasar sepi atau adem ayem, pita-pitanya akan cenderung merapat atau menyempit.

Berikutnya, Average Directional Index atau singkatnya ADX merupakan indikator teknikal yang digunakan untuk menentukan kekuatan tren. ADX mampu menunjukkan kapan tren dimulai, seberapa besar kekuatannya, hingga waktu melemahnya sebuah tren.

ADX berjalan dengan tiga komponen utama, yakni: garis +DI untuk mengukur kekuatan saat uptrend, garis -DI untuk mengukur kekuatan saat downtrend, dan garis ADX yang merupakan gabungan keduanya yang sudah difilter dengan MA.

Garis-garis ini bekerja dengan menunjukkan seberapa kuat sinyal tren yang dinilai dengan rentang garis 0-100. Jika garis ADX berada di atas 50 tandanya tren cukup kuat, sedangkan jika di bawah 20 tandanya tren lemah atau pasar ranging.

Indikator pengukur tren yang ketiga adalah Ichimoku Kinko Hyo. Indikator ini dianggap sebagai indikator teknikal paling kompleks dan sulit dipelajari. Meskipun rumit, Ichimoku terkenal cukup akurat dan bisa memberikan informasi lengkap. Dengan satu indikator, Anda dapat mendapatkan beberapa informasi sekaligus termasuk area support dan resistance, arah tren, momentum, dan sinyal trading. Indikator ini pada dasarnya memanfaatkan lima komponen indikator, yakni Tenkan Sen, Senkou Span A, Senkou Span B, Chikou Span, dan Kijun Sen.

Apa Itu Indikator Parabolic SAR?

Parabolic SAR juga bisa dimanfaatkan sebagai pengukur trend. Indikator teknikal ini dikembangkan oleh J. Welles Wilder untuk mengidentifikasi kapan tren berakhir sehingga trader bisa menemukan potensi pembalikan harga.

Nama Parabolic SAR sebenarnya singkatan dari Parabolic Stop and Reverse, yang dalam bahasa Indonesia diartikan sebagai "berhenti dan berbalik". Maka tidak heran jika indikator ini digunakan untuk menentukan tren dan titik di mana harga berbalik arah.

Untuk menggunakannya, Anda tidak perlu repot-repot setting manual karena indikator ini sudah built-in di platform trading online, seperti MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Secara grafis, indikator ini tampil dengan serangkaian titik di bagian atas atau bawah candlestick.

Serangkaian titik inilah yang akan menjadi sinyal guna menetapkan Stop Loss dan Target Profit disamping juga menentukan tren. Jika titik-titiknya muncul di bawah harga saat ini, itu dianggap sebagai sinyal bullish. Sebaliknya, jika titik-titik terbentuk di atas harga saat ini, maka pergerakan sedang bearish.

Titik-titik tersebut akan menunjukkan level tertinggi dan terendah di pasar yang nantinya akan menunjukkan level Stop atau Reverse di chart. Penentuan rumusnya adalah sebagai berikut:

Titik SAR baru = SAR saat ini + AF x (EP saat ini – SAR saat ini)

  • AF = Acceleration Factor atau faktor akselerasi/percepatan. Ini merupakan nilai awal yang bisa berubah dan terus meningkat dengan nilai yang sama setiap EP baru. Nilai awal disepakati 0.02 dan peningkatannya pun sama hingga AF mencapai 0.20 (nilai maksimal).
  • EP = kependekan dari Extreme Point yang merujuk pada harga tertinggi atau terendah selama durasi tren. Biasanya, titik harga tertinggi pada pasar uptrend atau titik terendah pada pasar downtrend.

Sampai di sini, apakah Anda paham dengan dasar-dasar indikator Parabolic SAR? Jika iya, tentunya Anda harus siap dengan plus dan minusnya.

Manfaat Parabolic SAR

Manfaat menggunakan Parabolic SAR adalah membantu menentukan arah pergerakan harga seperti yang sudah disinggung di atas. Indikator ini akan menghasilkan sinyal yang baik jika digunakan dalam kondisi tren yang kuat. Juga, ketika ada pergerakan melawan tren, indikator memberikan sinyal exit yang cukup bisa diandalkan.

Risiko Parabolic SAR

Untuk sisi negatifnya, Parabolic SAR dapat menghasilkan sinyal palsu ketika aksi harga mulai bergerak menyamping atau sideways. Karena kurangnya tren, indikator akan bergerak bolak-balik di area tertentu, sehingga posisi titik-titik Parabolic SAR tidak bisa dijadikan acuan entry maupun exit yang kuat.

Cara Setting Parabolic SAR

Apakah Anda penasaran dengan cara menggunakan indikator yang satu ini? Meskipun terkesan rumit, Anda tidak perlu khawatir jika ingin mencoba menggunakan Parabolic SAR. Jika Anda trading dengan MetaTrader, berikut cara setting indikatornya:

1. Setelah platform terbuka, buka menu 'Insert', pilih 'Trend', kemudian klik 'Parabolic SAR'.

Cara Setting Parabolic SAR - 1

2. Berikutnya, akan muncul jendela Parabolic SAR yang menampilkan dua kolom, yakni 'Step' dan 'Maximum' seperti gambar di bawah ini.

Cara Setting Parabolic SAR - 2

3. Menu 'Step' nantinya akan diisi dengan nilai faktor akselerasi yang sudah Wilder tetapkan, yakni 0.02 yang meningkat secara bertahap hingga nilai maksimalnya 0.20. Arti dari nilai AF/faktor akselerasi adalah jika nilainya makin kecil, maka semakin jauh posisi indikator terhadap harga. Jadi apabila Anda menginginkan sinyal yang lebih responsif, maka pastikan untuk memasukkan nilai 'Step' yang lebih besar dari 0.02.

Cara Setting Parabolic SAR - 3

Cara Trading dengan Indikator Parabolic SAR

Di atas, kita sudah sedikit membahas indikator ini akan ditampilkan dengan titik-titik yang muncul di bawah atau di atas candlestick. Serangkaian titik ini merupakan penanda tren market. Sekarang pertanyaannya, bagaimana kita memanfaatkannya untuk memasang posisi trading?

Sesuai dengan konsep dasar trading, hal pertama yang kita lakukan saat ingin open posisi adalah menentukan time frame yang akan digunakan. Menurut Wilder sang pengembang Parabolic SAR, saat ingin open posisi, kita perhatikan dahulu time frame besar.

Sebagai contoh, kita akan trading pair mata uang EUR/USD dengan time frame H1. Dalam hal ini, kita harus membuka time frame D1 terlebih dahulu. Jika titik-titik SAR di time frame D1 berada di bawah harga, itu artinya EUR/USD sedang uptrend. Tandanya, Anda hanya boleh open posisi buy atau Entry saat titik SAR di bawah candlestick. Konsep ini juga berlaku untuk posisi sell. Kita hanya diperbolehkan untuk masuk posisi sell jika tren di time frame yang lebih besar dalam kondisi downtrend.

Cara trading dengan Parabolic SAR

J. Welles Wilder juga memberikan tips lain untuk posisi entry, yakni: tunggulah hingga muncul tiga titik SAR terlebih dahulu sebelum membuka posisi untuk mengurangi kesalahan sinyal palsu.

Selain untuk melakukan Entry, Parabolic SAR juga bisa bisa dimanfaatkan untuk menentukan exit dengan fitur Trailing Stop. Berikut detailnya:

Cara exit dengan Parabolic SAR

Kesimpulan

Sekarang, Anda sudah mengetahui apa itu indikator Parabolic SAR dan cara membaca tren dengan indikator tersebut. Selain itu, Anda juga mengetahui bagaimana dasar perhitungannya, apa kekurangan dan kelebihannya, bagaimana mengatur periodenya terbaiknya, dan bagaimana mengartikan sinyalnya untuk trading.

Perlu juga untuk mengingat bahwa indikator ini akan sangat membantu di pasar yang trennya kuat. Apabila pasar sedang sideways atau konsolidasi, jangan gunakan Parabolic SAR untuk membaca sinyal. Anda bisa beralih menggunakan strategi lain yang lebih cocok di pasar sideways, atau memilih untuk tidak masuk pasar sama sekali. Bagaimanapun juga, ada saat-saat yang disebut sebagai waktu trading paling merugikan sehingga Anda lebih baik menghindarinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *